Umar Bahli

Assalamualaykum,

sesuai janji kemarin, ini postingan edisi liburan produktif versi aku:-)

Singkat cerita, ada anak tetangga aku yg 2 hari sejak aku pulang, udah ga sabar pengen main ke rumah.

namanya Ariel

Kakaknya Ariel, namanya Kiki, lebih cepat, duluan main ke rumah.

Malam tadi, ceritanya sang Kakak, Kiki lagi galau* (duh bahasanya) galau nentuin jurusan, mau kuliah apa dimana.

Nah, disini nih kita sebagai tetangga yg baik: diuji. Bisa ga jadi pendengar yg baik, pemerhati dan pemberi solusi, tuh.

Tulisan ini bukan buat ngomongin tetangga tapi berbagi pengalaman dari laboratorium sosial (*ceritanya meski libur tetep nge-lab).

lanjut..

Aku mulai obrolan kami dengan tanya,

umm, mba kiki emang kesukaannya apa?

yg ditanya masih agak bingung. Tapi anak ini kreatif, nilai fisikanya bagus, tertarik sama desain interior (sebelum ketemu udah kepo dulu-sama bundanya hehe).

Berikutnya aku tanya, Mba kiki kan sering tuh ditanyain, kalau di sekolah mungkin: tar cita-citanya mau jadi apa? Mba kiki jawabnya apa?

yg ditanya: bingung

gak habis akal, aku tanya lagi doong: dulu waktu tk SD waktu ditanya gitu, jawabnya apa?

yg ditanya: mau jadi arsitek (*akhirnyaa ada juga jawabnya)

berikutnya aku tanya lagi. Nah kalau pas SMA ditanya jawabnya apa mba?

jawab: jadi guru

aku: lho kok?

kiki: iya soalnya bingung, hehe

sodorkan kertas dan pena: nah coba mba kiki tuliskan, 17-30; 31-45; 46-dst

babak usia produktif, kontributif, dan terserah apa nama sisanya.

oke sudah,

sekarang tuliskan mba kiki mau ngapain aja di babak usia tadi?

jawab: gak tau (*pertanyaannya sulit)

hmm,

kalau gitu gambarkan tujuan hidup deh,

hidup mau ngapain aja emang?

kiki gambar: dekat dg Tuhan-sukses-bahagia.

sekarang coba gambarkan, dengan apa mba kiki mampu untuk mencapainya?

kiki gambar:

1. dg Tuhan (ibadah, tolong sesama);

2. Sukses (bangun lapangan pekerjaan, jalin relasi, kerja keras);

3. Bahagia (santai, sesuai kemampuan, jalanin hoby, fokus). *ceritanya, kiki ini golongan darahnya B:-) kalau percaya

siip deeh:D sekarang lebih sederhanakan lagi. Kita mulai dengan diskusikan bagian pertama: dekat dengan Tuhan melalui ibadah, sedekah dan tolong sesama.

Ada banyak masalah yg di hadapi oleh negeri ini. Kita mulai dari yg dekat dengan keseharian kita, apa yg terlintas di benak mba kiki?

jawab: banjir, air bersih kurang, akses pemadam kebakaran, hmm

galau pilih jurusan, hehe

… Dan kemudian obrolan berlanjut semakin seru (skiiip*)

2 jam kemudian, tanpa terasa

de Ariel (*begitu biasanya dipanggil) datang ke rumah:-)

bersama mba galuh, kakaknya de ariel yg ke-2 langsung gabung di obrolan kami. Sejenak mendengarkan dengan khidmat, tapi tak lama kemudian lekas menyela dengan tanya2 penasaran.

oke, kondisi diubah jadi obrolan jamak, segala usia turut serta. Sementara mba Kiki, si kakak sulung berpikir dan merenung renung. Aku lempar tanya buat de Ariel: dek, Ariel sukanya apa?

spontan jawab: main bola

trus nanti besar cita-citanya apa?

jawab: mau jadi pemain bola

iseng, coba tanya: emang hidup ini buat apa sih de?

jawab: buat jadi pemain bola.

hoho

lirik kakak sulung: mba, coba sebutin 1 aja tujuan hidup tadi. Kiki: dekat dengan Tuhan.

Aku balik tanya lagi ke de Ariel: tuh dek,

Jadi hidup buat apa selain main bola?

de Ariel: buat ibadah, pakai baju koko solat, puasa, sedekah.

(aku senyum sudah)

trus dek, kalau hidup untuk ibadah, kan main bola jadi ibadah juga dong?

jawab: iya ibadah, tar de ariel buat tendangan sujud (*biasanyya juga sudut) dia pake peragain jadi kakak2nya ketawa.

jadi, de Ariel kalau udah besar mau jadi?

jawab: pemain bola!

kalau udah beres jadi pemain bola, mau ngapain?

jawab: jadi pelatih bola kaya’ umar bahli

kalau kaya’ umar bahli udah tua, udah ga bisa ngelatih main bola, mau ngapain lagi?

jawab: wasit! Kan umar bahli masih bisa jadi wasit..

(aku sambil googling si umar bahli tuh siapa)

kalau kaya’ umar bahli, tua betul sudah ga bisa jadi wasit, trus mau ngapain lagi dong?

jawab: dikubur..

emang ga ada yg cita-cita lain ya dek?

lahir ke dunia buat jadi pemain bola, buat ibadah terus tar meninggal dikubur..

de Ariel ketawa: itu kan ibadah, hahaha..

nah, lho ???

kakaknya yg lagi galau: ditanya aja lama pake pikir panjang-terhenyak

MASA ANAK-ANAK mudah sekali menjawab jika ditanya cita-citanya ingin jadi apa? Makin tambah usia makin susah jawabannya, hehe

Hikmahnya: kenalkan anak sejak dini tentang esensi penting di dalam kehidupan, hidup itu ada tujuannya. Berikutnya pola pikir anak tentang masa depan akan terarah untuk bersesuaian dengan visi hidupnya. Saat ini sudah terbentuk, ia kan lebih mudah menemukan panggilan jiwanya bersamaan dengan maksud dari suatu penciptaan.

besoknya paginya, de Ariel datang lagi ke rumah, kali ini kami mau syuting hoho, ngobrol pake bahasa arab, dan buat karangan singkat:-)

*bersambung..

dan masih penasaran sama umar bahli,

de Ariel
de Ariel
Iklan

your comment here ..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: